Mensos: Tantangan besar tumbuhkan kepedulian terhadap pahlawan

Jakarta (ANTARA) - Menteri Sosial Juliari P Batubara mengatakan, tantangan paling besar untuk menyosialisasikan nilai-nilai kepahlawanan adalah menumbuhkan kepedulian generasi muda terhadap perjuangan para pahlawan."Tantangan paling besar itu ketidakpedulian, khususnya generasi muda, terhadap perjuangan pahlawan, ini juga menjadi ancaman bagi bangsa," kata Mensos dalam webinar Hari Pahlawan 2020 yang dipantau secara daring di Jakarta, Senin. Menurut dia, salah satu penyebab generasi muda tidak begitu peduli dengan perjuangan pahlawan karena mereka melihat sejarah bukan sebagai hal yang penting. Karena itu, penting untuk terus menyosialisasikan dan mengingat perjuangan-perjuangan para pahlawan serta menjiwai dan mempraktikkan nilai-nilai kepahlawanan. Hal penting lainnya, menurut Mensos, adalah harus punya sifat cinta Tanah Air dan bangga sebagai orang Indonesia. Hal senada dikatakan sejarawan Asep Kambali bahwa tanpa sejarah dan masa lalu, maka tidak akan ada namanya masa depan. Bahkan, menurut dia, bisa saja suatu negara hancur jika generasi muda dijauhkan dari sejarah bangsanya. "Semakin kita tahu perjuangan para pahlawan dalam memperebutkan kemerdekaan, maka akan semakin cinta kita dengan negara ini," ujar Asep. Asep tidak memungkiri bahwa banyak generasi muda yang tidak memahami dan peduli pada sejarah serta tidak menganggap sejarah sebagai suatu yang strategis. Hal tersebut, kata dia, salah satunya disebabkan penyampaian pelajaran sejarah yang tidak kreatif dan cenderung membosankan. Selain itu perlu terus menerus disosialisasikan. Baca juga: Mensos sebut semangat Hari Pahlawan jadi energi membangun bangsa Maka agar generasi muda menjadi lebih peduli terhadap sejarah dan para pahlawan serta menikmatinya dengan metode integratif serta kreatif dengan konsep kekinian. Baca juga: Jimly Asshiddiqie: Belajarlah dari nilai-nilai pengabdian para pahlawan Misalnya, ia member contoh, dengan teknologi informasi, film animasi, penyampaian lewat dongeng yang menarik, kunjungan langsung ke museum dan lainnya.Baca juga: Mereka memimpin pemuda berjuang untuk pengakuan bangsa Pewarta: Desi PurnamawatiEditor: Masuki M. AstroCOPYRIGHT © ANTARA 2020 Let's block ads! (Why?)

Mensos: Tantangan besar tumbuhkan kepedulian terhadap pahlawan
Jakarta (ANTARA) - Menteri Sosial Juliari P Batubara mengatakan, tantangan paling besar untuk menyosialisasikan nilai-nilai kepahlawanan adalah menumbuhkan kepedulian generasi muda terhadap perjuangan para pahlawan.

"Tantangan paling besar itu ketidakpedulian, khususnya generasi muda, terhadap perjuangan pahlawan, ini juga menjadi ancaman bagi bangsa," kata Mensos dalam webinar Hari Pahlawan 2020 yang dipantau secara daring di Jakarta, Senin.

Menurut dia, salah satu penyebab generasi muda tidak begitu peduli dengan perjuangan pahlawan karena mereka melihat sejarah bukan sebagai hal yang penting.

Karena itu, penting untuk terus menyosialisasikan dan mengingat perjuangan-perjuangan para pahlawan serta menjiwai dan mempraktikkan nilai-nilai kepahlawanan.

Hal penting lainnya, menurut Mensos, adalah harus punya sifat cinta Tanah Air dan bangga sebagai orang Indonesia.

Hal senada dikatakan sejarawan Asep Kambali bahwa tanpa sejarah dan masa lalu, maka tidak akan ada namanya masa depan.

Bahkan, menurut dia, bisa saja suatu negara hancur jika generasi muda dijauhkan dari sejarah bangsanya.

"Semakin kita tahu perjuangan para pahlawan dalam memperebutkan kemerdekaan, maka akan semakin cinta kita dengan negara ini," ujar Asep.

Asep tidak memungkiri bahwa banyak generasi muda yang tidak memahami dan peduli pada sejarah serta tidak menganggap sejarah sebagai suatu yang strategis.

Hal tersebut, kata dia, salah satunya disebabkan penyampaian pelajaran sejarah yang tidak kreatif dan cenderung membosankan. Selain itu perlu terus menerus disosialisasikan.

Baca juga: Mensos sebut semangat Hari Pahlawan jadi energi membangun bangsa

Maka agar generasi muda menjadi lebih peduli terhadap sejarah dan para pahlawan serta menikmatinya dengan metode integratif serta kreatif dengan konsep kekinian.

Baca juga: Jimly Asshiddiqie: Belajarlah dari nilai-nilai pengabdian para pahlawan

Misalnya, ia member contoh, dengan teknologi informasi, film animasi, penyampaian lewat dongeng yang menarik, kunjungan langsung ke museum dan lainnya.
Baca juga: Mereka memimpin pemuda berjuang untuk pengakuan bangsa

Pewarta: Desi Purnamawati
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Let's block ads! (Why?)